Langsung ke konten utama

Berkah Menulis Dengan Sederhana

Agustus kemarin, saya dikejutkan oleh laporan penjualan buku-buku saya di sebuah penerbit. Sederet angka yang terbilang fantastis untuk saya, tertera di sana. Membuat mata sampai berkaca-kaca, saking terharunya. Alhamdulillaah, alhamdulillaah.

Kenapa kaget, sih? Memang, buku saya jelek gitu, sampai nggak nyangka bisa dapat royalti gede? Aih, bukaan, dong. Buku-buku saya insya Allah bagus, kok -pede itu kudu, uhuk :D

Yang bikin saya terharu itu, ternyata buku-buku sederhana saya bisa diterima oleh masyarakat. Buktinya, dalam setengah tahun ini, total buku yang terjual lebih dari 14 ribu eksp. Sebagian dicetak ulang, dan masuk top 20 penjualan terlaris dari semua jenis buku di penerbit tersebut.

Buku Sederhana?

Yap, buku sederhana. Buku-buku saya kebanyakan picture book untuk anak usia TK-SD. So, temanya sudah jelas sederhana. Pun bahasa dan gaya tulisannya. Nggak bandinganlah, dengan karya sastra yang ndakik-ndakik, hehehe.

Buku sederhana, yang saya tulis dengan sederhana.

Diawali dengan pengamatan dan pengalaman sehari-hari, biasanya muncul ide. Ide saya pun biasanya sederhana. Seperti ketika saya mencereweti si bungsu yang suka main sambil mandi, terpikir konsep buku bertema hati-hati. Ide yang sederhana, kan?

Saya juga menuangkan ide dengan cara sederhana. Saya belum menjadi penulis yang ilmunya luar biasa. Maka, saya menulis dengan apa yang saya tahu. Secuil ilmu, tapi berusaha dimaksimalkan. ;)

Saya juga bukan penulis yang punya tempat dan waktu khusus untuk menulis. Saya bisa ngetik sambil tengkurap, bisa di teras, sambil nungguin cucian. Kapan dan bagaimana sikon saja. But please don't try this at home, ya, haha. Nggak elok ;D

Harapan saya  sederhana pula. Ingin mengabadikan 'nasehat', momen, dan apa yang saya rasa. Syukur-syukur jika ada yang bisa mengambil manfaat dari apa yang saya tulis. :D

So simple, kan?

The Cool Team Behind

Well, tentu keberhasilan sebuah buku itu tak lepas dari dukungan banyak pihak. Terima kasih dan penghargaan untuk editor-editor saya yang nggak pernah bosan diskusi dengan emak bawel ini. Kami bersama mengawal proses sejak dari konsep sampai naik cetak.

Para ilustrator keren yang menjelmakan ide dan imaji saya.

Last but not least, tim marketing yang sudah bekerja luar biasa! Banyak jempol!

Nah, jadi, jangan takut atau ragu untuk menulis, meski dengan kesederhanaan. Sebab, siapa yang tahu, tulisan yang sederhana itu, bisa menjadi lantaran berkah dan manfaat.

Tetap semangat!

Komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Bukuku yg baru terjual 1000 eks ajah royalti dah segitu apalagi 14rb? *gemeter pegang kalkulator

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah 1000 itu udah oke loh, Mak Fenny! Biasanya kan utk newbie kayak kita nih, buku dicetak 3000 eksp. Jumlah 14ribuan eksp itu total dari 3 seri (1 seri 5-6 judul). Tapi tetep aja banyak, yak? Hihi *bantuin megang kalkulator

      Berkah nulis sederhana, Mak :)

      Hapus
  3. bagi tips nya donk mba..dan bagaimana awalnya sehgga mba bisa menerbitkan buku-buku itu. Siapa tahu ada juga yg pengen mengikuti jejak mba..contohnya saya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, Mbak Izzawa, makasih sudah mampir, yaa. InsyaAllah, kapan-kapan saya sharing deh. Tapi secara sederhananya mah, saya nulis aja. Lihat contoh dari buku yg sudah ada. Nggak malu nanya sama senior *pasang muka tembok :D

      Hapus
  4. jadi penasaran sama bukunya...sering klo liat bku-buku anak temanya sederhana tapi mengena. jadi pengen bikin buku anak juga, ditunggu tipsnya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mbak Iffah (namanya sama ama ponakan saya :D), makasih sudah mampir. Biar nggak penasaran, beli dong, hihi. Iya, tema buku anak memang sederhana dan mungkin itu-itu aja. Tapi bisa dikemas dgn gaya dan sudut pandang berbeda. Doain saya bisa sharing someday, ya ^^

      Hapus
  5. Keren mbak....barakallah...buku pictbook insya Allah pasarnya bagus mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ... Makasih doanya, Mbak Lyta. Iya, insyaAllah selama tema, konten, dan penampakannya bagus serta timnya oke, laris manis. :D
      Makasih sudah mampir yaa ^^

      Hapus
  6. ajari aku mbk, keren banget log, selamat ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe Mbak Naqi bisa ajaa. Ini semua formulanya yg pernah aku share dulu itu doang kok :D
      Mungkin karena temanya yg dibutuhkan masyarakat, jd booming penjualannya ^^

      Hapus
  7. Subhanallah, keren Mak. Boleh bagi ilmu nulis bukunya ^_^. Oiya, itu buku Seri Aku Berhati-hati buat usia berapa ya Mak? Kepikiran mau ngasi kado buat ponakan biar bisa cinta buku hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasiiih Mak Vhoy. Doain kapan-kapan saya bisa share ilmu sederhana nan secuil itu yak. Asiiik, Mak bisa pesen via saya atau website Tiga Serangkai. Murmer bingits itu harganya. 25 ribuan aja, 36 hal full color. Ilustrasinya keren pula hihi. Untuk usia balita - kurleb 9 tahunlah :D

      Hapus
  8. Keren mba Lia, saya bahkan blm bisa menulis buku yg sederhana sekalipun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasiih Mak Ety, aduh saya mah jauh dari keren. InsyaAllah bisa kok, Mak. Paling ga dicoba dulu hehe. Eh tapi setiap orang punya passion-nya sendiri kok :D

      Hapus
  9. Luar biasa mbak lia.meski nulisnya sederhana hasilnya bnr2 memuaskan ya. Selamat mb. Produktif sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi malu saya, Mbak Susan hehehe. Makasih yaa sudah mampir :D

      Hapus
    2. Jadi malu saya, Mbak Susan hehehe. Makasih yaa sudah mampir :D

      Hapus
  10. duh selamat yaaa mbak, aku belum terbit juga nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera ya Mbak Tanti, aamiin. Terus semangat! Dan makasih sudah mampir :)

      Hapus
  11. Menulis dengan sederhana tapi penuh nasehat yang baik, pasti sangat bermanfaat untuk akhlak dan kebiasaan anak-anak kita. Itu yang terpenting ya mbak... bisa bermanfaat untuk orang lain. Selamat ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, awalnya memang harus diniatkan utk menjadi bacaan yg bermanfaat dan berkah :)
      Terima kasih sudah mampir, Mbak Nurul :)

      Hapus
  12. woww kereen, barakallah mba, terus menulis, keep inspiring mwah mwah..nderek hepii....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, Teh, nuhun nya^^ insyaAllah nulis terus hihi

      Hapus
  13. oh iya menulis pikbuk menurutku ngga sederhana, susyeee hihihihi ikutan Room To Read itu bikin pucing kepala berbie hihihihi....kibar benera putih nyerah akyu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha .. Iyaa emang sebetulnya ga sederhana, susyee bin mumet. Tapi kita ngikutin apa kata orang ajalah, pikbuk kalo diliat awam kan meuni apalaah gitu hihi

      Hapus
  14. assalamualaikum mbak. anak seneng bgt buku2 karya mbak. oiya mbak, gmna caranya jd distributor/reseller?

    BalasHapus
  15. Wa'alaikumsalam, waah alhamdulillaah, senang sekali dengarnya! Salam sayang untuk si kecil, yaa. :*
    Untuk reseller, Mbak bisa colek saya via WA di 085742629398.

    BalasHapus
  16. Keren sekali, Mbak Lia.
    Ini membuktikan, semakin semangat menulis, maka rezeki menulis Insya Alalh akan mengalir.
    Salam semangat menulis, Mbak Lia.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pemeriksaan Jantung Koroner Menggunakan BPJS

Oktober 2016 lalu, saya menjalani beberapa prosedur pemeriksaan penyakit jantung. Mulai dari masuk UGD, sampai proses kateterisasi jantung (angiografi koroner). Pengalaman saya bisa dibaca di sini dan di sini. Saya terdaftar sebagai peserta BPJS Non PBI, ikut suami saya yang PNS. Kelas rawat kelas I. Sebagian besar prosedur tersebut di-cover oleh BPJS.
Memancing Rujukan
Mengapa hanya sebagian? Karena pada awal sakit, permintaan rujukan saya sempat ditolak dokter keluarga. Alasannya, dokkel melihat kondisi umum saya baik, tak masuk kriteria sakit serius atau gawat. Padahal saat itu, saya merasa sesak di dada dan kesemutan di semua bagian kepala. Sambil minta maaf, dokkel menyarankan saya untuk periksa mandiri dulu. Jika nanti hasilnya menjurus ke sesuatu, baru dia bisa memberikan rujukan ke RS. 
Akhirnya, saya periksa mandiri ke dokter spesialis penyakit dalam di RSUD. Dokter tersebut, alhamdulillah, merespon serius keluhan saya. Saya diminta cek darah (gula darah sewaktu, asam urat, da…