Langsung ke konten utama

Hidup dengan Penyakit Jantung Koroner (1)



Siapa sangka, tak dinyana. Benar-benar bagai petir di siang bolong. Tiba-tiba, saya menjadi salah satu pasien penyakit jantung koroner (PJK). Hari itu, segalanya berubah drastis. Hari itu saya tahu, hidup saya tak akan sama lagi. Benarkah? Yuk, ikuti kisah saya.

Serangan di Malam Hari

Sabtu malam, 1 Oktober 2016. Saya ingin tidur cepat, setelah ikut acara tahlilan hari kedua wafatnya tetangga sebelah rumah. Seperti biasa, saya tidur bertiga dengan suami dan si bungsu. 

Entah berapa lama saya tidur, saya nglilir, tapi masih terpejam. Saya merasakan tak nyaman di area leher dan tengah dada. Seperti sesak, agak tercekik. Beberapa menit, saya tak tahan. Saya bangun dan ke dapur untuk minum air putih hangat. Sesekali saya terbatuk. Karena masih merasa sesak di dada, saya minum Laserin (karena saya kira saya terserang batuk).

Namun, naluri berkata lain. Saya merasa ada yang berbeda. Ini bukan batuk! Bukan pula maag yang kumat. Dada tengah sampai pangkal leher, rasanya seperti dibebat dan diikat kuat. Saya megap-megap sambil duduk. Jantung berdebar kencang, karena saya merasa cemas luar biasa. 

Suami saya bangunkan. Beliau menawari mengeroki saya. Saya menggeleng. “Ke rumah sakit?” tawarnya. Saya mengangguk. Akhirnya, tengah malam itu saya lari ke UGD sebuah RS swasta di kota kami.

Saya masih bisa jalan masuk UGD. Dokter dan perawat menanyai macam-macam. Dengan selang oksigen di hidung, saya diperiksa. Paru-paru dan perut bagus. Dokter mengusulkan rekam jantung (EKG/elektrokardiografi). Wuah, saya langsung mbrebes mili. Berkaca-kaca. Saya sakit apa? Tetangga saya baru meninggal karena komplikasi jantung dll, dan sekarang saya harus rekam jantung?

Sembari suster memasangi banyak elektroda di dada saya, suami menepuk-nepuk menenangkan. “Nggak apa-apa,” bisiknya. Tapi saya tahu, dia juga sedikit kaget.

Syukurlah, kata dokter jaga, hasil EKG bagus. NORMAL. Mungkin saya hanya mau terserang  ISPA. Nggak perlu opname. Saya diberi obat asam lambung, obat batuk berdahak, dan obat penenang. Well, oke. Mari kita pulang ke rumah. Malam itu, berbekal hasil EKG yang katanya normal, saya bisa tidur nyenyak. 

Serangan Kedua

Empat hari kemudian, saya merasa cukup sehat untuk rewang selamatan sang tetangga. Padahal mah cuma kebagian ngupas telur rebus, sih. Hehehe. Lalu saya pulang untuk menjemur cucian. Lha, kok, mendadak saya merasa nggliyeng, agak sesak lagi. Dengan cepat, dada terasa semakin sesak, dan kepala-leher-wajah kesemutan. Whoa, saya kembali ketakutan!

Sorenya, saya diantar suami periksa ke dokter spesialis penyakit dalam, dr Aris. Kondisi saat itu, masih seseg, wajah sampai telapak tangan kesemutan. Dokter yang baik itu mencurigai ada masalah dengan jantung. Apalagi, saya ada riwayat jantung koroner dari almarhum Papah. “Tapi, bisa juga, sih, ini GERD,” katanya. Makanya supaya jelas, saya disuruh cek darah profil lipid, rontgen thorax/dada, dan EKG ulang.

Berbekal arahan dr Aris, saya bermaksud minta rujukan BPJS ke dokter keluarga untuk check up di faskes 2. Tapi oh tapi, karena kondisi umum saya segar bugar (padahal mah saya masih eungap, muka kesemutan, tapi kan nggak terlihat), dokter keluarga nggak bisa kasih rujukan untuk cek segala rupa itu. Wislah, saya periksa mandiri saja di RSUD setempat. Murah meriah. Hanya 216 ribu, dapat semua (kalau di RS swasta atau di lab, bisa habis 700 ribuan), hehehe. *namanya juga emak-emak, irit to the max :p 

Dan, taraa…

Hasil cek darah, kolesterol total di atas ambang normal, 220 dari 200. Lainnya normal. Pada rontgen dada, terdapat gambaran bronchitis. Saya sempat berpikir, ooh pantees sesak. Lalu, tibalah saat dr Aris membaca hasil EKG. Beliau terdiam, kemudian menandai beberapa bagian di kertas EKG.

“Apa itu, Dok?”

“Ini gambaran iskemik.”

Saya melongo.

“Kondisi jantung yang kekurangan suplai oksigen. Biasanya disebabkan oleh penyumbatan pembuluh darah di jantung,” jelas dr Aris.

Oh. Saya speechless. Akhirnya saya dirujuk ke spesialis jantung dan pembuluh darah di RSUP dr Kariadi Semarang.

Masih Muda Kena Koroner?

Ya. Pasien di klinik jantung RSUP dr. Kariadi, mayoritas sudah berumur. Saya termasuk yang paling kinyis-kinyis nan unyu :p

Dr Susi, dokter jantung yang saya tuju, juga setuju. Saya seharusnya masih terlalu muda untuk kena PJK. Karena biasanya, wanita yang masih mendapat haid teratur, jantungnya masih ‘aman’. Sebab, ada hormon estrogen yang salah satu fungsinya untuk melindungi kesehatan jantung. Namun, hasil EKG tak bisa bohong. Sang dokter geleng-geleng lihat EKG saya. Ada indikasi PJK. :(

Akhirnya, saya dijadwal untuk USG jantung (ekokardiografi). Hasilnya, kembali sang dokter berdecak. Ada bagian otot jantung yang kerjanya abnormal, kurang kuat. Dugaan utama, ada penyumbatan. Dokter Susi menyarankan untuk melakukan kateterisasi jantung (angiografi/PAC). Tujuannya, melihat benarkah ada penyumbatan, di mana, dan seberapa parah. Dari situ, dokter bisa menetukan treatment yang tepat.

Saya, sebagai pasien yang sedang galau suralaw, hanya bisa mengiyakan. Yah gimana nggak galau atuh … Saya diduga menderita salah satu penyakit paling mematikan di muka bumi ini. Di saat yang sama, saya harus ninggalin si bungsu yang sedang opname dan menunggu hasil lab darah untuk menentukan diagnosa.

Ya Allah, ya Allah. Hanya mengingat-Nya dan memohon pada yang Maha Penyayang yang bisa saya lakukan.

Baca lanjutannya, yaa.




Komentar

  1. Saat saya mau operasi bypass tahun lalu, katanya saya pasien perempuan termuda di RSHS yg melakukan bypass. Usia saya 42 tahun waktu itu. Sebenarnya sih ada pasien perempuan yang lebih muda usianya daripada saya, hanya saja mereka ngga mau melakukan operasi bypass. Ini saya ketahui setelah saya ngobrol2 dengan pasien lain kalau sedang kontrol.

    Yuk sayangi jantungmu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teh Dey, langkah yg teteh ambil adalah langkah luar biasa berani. Mencerminkan kepasrahan pada Allah SWT, masyaAllah. Saya belajar banyak dari teteh. Semoga sehat terus ya Teeeh :*
      Nuhun dah mampir di blog ini. Nggak kena ramat lancah tadi? Hihi.

      Hapus
  2. Subhanallah Allahu Akbar. Peluk mbak Lia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peluuuk Mbak Dian. Matur nuwun sudah mampir, yaa. Sehat selalu, Mbak :)

      Hapus
  3. Syafakillah syifa'an 'ajilan... Mba Lia... *hug

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin aamiin, jazakillaah Mbak Arina. Makasih sudah mampir, yaa *peluuk

      Hapus
  4. Mba, serem bacanyaa.. Itu kalo wajah semutan tanda2 jantung jg yaaa? Kyknya aku pernh alamin wajah kesemutan, tp abis itu ilang.. :( .. Aku termasuk jarang bgt olahraga sih orangnya.. Udah mau niatin lagi deh lbh rajin olahraga dan makan yg sehat..

    Semoga mbaknya walo udh terdeteksi PJK tp ttp bisa beraktifitas biasa yaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Fanny, terima kasih sudah berkenan mampir. Mbak, wajah yang kesemutan itu banyak kok penyebabnya. Bisa karena kurang vitamin juga. Kalau saya, kira-kira karena aliran darah pas sedang sesak berkurang, jadi kesemutan. Kalau memang sering terjadi, lebih baik ke dokter aja, Mbak. Semoga bukan sesuatu yang serius, yaa. Aamiin, terima kasih untuk doanya :)

      Hapus
  5. Semangat terus ya mba. Baca tulisan ini jadi ingat bapak saya yang juga kena jantung koroner. Insya allah akan terus membaik mba dengan terus berobat. Peluk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, insya Allah Mbak Yuni. Semoga ikhtiar kita menuju sehat mendapat ridho dan kemudahan ya, Mbak. Aamiin. Terima kasih sudah menyempatkan mampir, yaa *peluuuk

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pemeriksaan Jantung Koroner Menggunakan BPJS

Oktober 2016 lalu, saya menjalani beberapa prosedur pemeriksaan penyakit jantung. Mulai dari masuk UGD, sampai proses kateterisasi jantung (angiografi koroner). Pengalaman saya bisa dibaca di sini dan di sini. Saya terdaftar sebagai peserta BPJS Non PBI, ikut suami saya yang PNS. Kelas rawat kelas I. Sebagian besar prosedur tersebut di-cover oleh BPJS.
Memancing Rujukan
Mengapa hanya sebagian? Karena pada awal sakit, permintaan rujukan saya sempat ditolak dokter keluarga. Alasannya, dokkel melihat kondisi umum saya baik, tak masuk kriteria sakit serius atau gawat. Padahal saat itu, saya merasa sesak di dada dan kesemutan di semua bagian kepala. Sambil minta maaf, dokkel menyarankan saya untuk periksa mandiri dulu. Jika nanti hasilnya menjurus ke sesuatu, baru dia bisa memberikan rujukan ke RS. 
Akhirnya, saya periksa mandiri ke dokter spesialis penyakit dalam di RSUD. Dokter tersebut, alhamdulillah, merespon serius keluhan saya. Saya diminta cek darah (gula darah sewaktu, asam urat, da…