Langsung ke konten utama

Murid Lugu (dimuat di Gado-gado Femina, Juni 2012)


            Mengajar di sebuah sekolah menengah pertama yang berada jauh dari ‘peradaban’, pastilah bukan cita-cita suami saya di awal kariernya sebagai guru.
Namun apa hendak dikata, ternyata SK PNS-nya menempatkan sang guru seni musik itu di sebuah SMP nun di atas perbukitan kapur di utara kabupaten kami. Sebuah lokasi yang untuk mencapainya harus mendaki jalan berbatu gunung yang terjal dan menembus kegelapan hutan jati. Yang bila musim hujan, jalan itu berlapis lumpur licin yang sanggup melontarkan para guru dari atas jok motor mereka.
            Soal penghuni sekolah alias para murid, sayangnya berbanding lurus dengan kondisi geografis dan ekonomis daerah itu. Terbatasnya akses informasi dan modernisasi, membuat mayoritas murid (pun warga) menjalani kehidupan yang sangat sederhana juga lugu. Alih-alih kenakalan yang lazim ditemui di usia remaja, suami saya justru acapkali menemukan polah yang cenderung ‘ajaib’.
            Misal pada suatu saat suami saya mengadakan ulangan harian. Salah satu soalnya berbunyi, “Apakah legenda itu?” (kala itu suami masih mengampu dobel mata pelajaran).
Dengan mantapnya, seorang siswa menuliskan jawaban: “Legenda adalah motornya Pak Tri”. Rupanya si anak merujuk pada motor bebek keluaran awal tahun 2001-an milik suami, yang masih berstatus baru ngredit waktu itu. Oalah, Nak…
            Itu masih tergolong murid hebat lho, karena tulisannya masih bisa terbaca dengan jelas. Percaya tidak, masih ada murid kelas satu SMP yang belum lancar membaca! Tulisannya morat-marit bak cacing kelaparan, bikin pening. Menyedihkan, ya.
            Teringat pula ketika untuk pertama kalinya diadakan study tour alias piknik ke luar kota. Wah, betapa semua anak bersemangat dan penuh sukacita. Bagaimana tidak, mereka akan ‘turun gunung’, naik bis selama lebih dari 3 jam menuju Yogyakarta. Dan bisa ditebak, selama perjalanan panjang itu, para guru mendadak menjadi perawat sukarela. Mengurusi nyaris seisi bus yang bergantian menumpahkan isi perutnya karena mabuk perjalanan.
            Mengawal siswa di tempat tujuan study tour, justru jauh lebih merepotkan lagi. Anak-anak yang terlalu excited kerapkali melancong sana-sini tanpa pamit, membuat guru-guru panik. Bertingkah norak dan heran melihat banyak hal yang baru kali itu mereka temui. Meski memendam malu atas ke-ndeso-an muridnya, toh sang guru tetap dengan senang hati menjawab semua keingintahuan muridnya.
Nah, soal bergaya dan belanja, jangan ditanya. Entah ide siapa, tiba-tiba semua siswa kompak berpose dengan kacamata hitam bertengger di hidung, dan telinga disumpal earphone walkman murahan, hasil jajan mereka di penjaja asongan. Tak peduli keren atau tidak, semua nyengir bahagia. Astaga.
            Sudah? Belum. Sekarang cerita tentang remaja yang mulai puber. Jatuh cinta. Dan suami saya ikut ketiban cinta monyet dari beberapa muridnya. Oh my God! Saya benar-benar heran, kenapa juga pak gurunya yang dijatuhcintai, sih? Apa suami saya terlalu keren sebagai guru ya? Mbok ya naksirnya sama teman saja, gitu. Naksir guru, apalagi suami saya, pasti bakal gigit jari, dong. Suami saya kan setia dan nggak genit, hehehe.
Eits, bukan saya marah, apalagi cemburu, lho. Saya cuma kasihan mendengar cerita suami tentang anak-anak putri itu. Bukannya rajin belajar, mereka malah sibuk kasak-kusuk, bisik-bisik. Kadang bertengkar sesama penggemar. Pernah juga mengirimkan kado ulang tahun, ada jam meja dan kaos. Berapa duit itu, ya?
            Yah, meskipun sekolah ndeso, muridnya ndeso, tapi sang guru tentu tak boleh berpikiran ndeso. Iya, kan? Mau jadi apa muridnya kalau gurunya tidak bisa mengajak pada kemajuan. Maka, betapa senangnya anak-anak itu ketika diajari menyanyi, diperdengarkan alunan gitar dan suara suami yang cukup mendayu, sehingga ketagihan ingin diajar terus.
Suami saya juga sering memotivasi anak-anak untuk berpikir positif, penuh semangat, optimis, dan berani menggantungkan cita-cita setinggi langit.
            “Walaupun kalian orang desa, tinggal di desa, jangan pernah malu. Kalian punya kesempatan yang sama dengan teman-teman yang beruntung tinggal di kota sana,” begitu kira-kira yang selalu ditanamkannya para para murid.
            Yup, suami saya bahagia mengajar di sana.
            Mungkin karena kemampuan empatinya itu, suami saya disayang dan dihormati oleh murid-muridnya. Seperti apa yang diungkapkan seorang murid ketika diminta menuliskan kesan-kesan mereka tentang gurunya ini:
            “Pak Tri adalah guru yang kejam dan menyenangkan.”
            Ajaib, kan?
---------------
*versi asli, belum dienit redkasi Femina :)

Komentar

  1. mbak, dirimu keren deh , langganan gado-gado femina . Aku masih ngantri di sana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak lia kereeen.. sudah 2x yaaa dimuaat. aku mental teruuus.. :D

      mbak vanda, maaf numpang.. dibawah gak bisa komeeen :((
      ga tau kenapa di beberapa blog kolom komen buat aku ga ada. pilih kasih atau apa ya admin blogger he,

      Hapus
    2. *Mbak Vanda, trims Mbaak..masya Allah, pas rezekinya kali Mbak. Alhamdulillaah. Ayolah, dirimu pasti bisa jugaaa!

      *Binta, masa nggak ada kolomnya? Bukan aku yang pilih kasih lho yaa.. Aamiin, kuanggap doa, ya. Semoga aku memang bisa jadi penulis keren :D

      Hapus
    3. *Mbak Vanda, trims Mbaak..masya Allah, pas rezekinya kali Mbak. Alhamdulillaah. Ayolah, dirimu pasti bisa jugaaa!

      *Binta, masa nggak ada kolomnya? Bukan aku yang pilih kasih lho yaa.. Aamiin, kuanggap doa, ya. Semoga aku memang bisa jadi penulis keren :D

      Hapus
  2. Guru memang pahlawan tanpa tanda jasa ya mbak...Pasti menyenangkan ^_^

    Aku sedang belajar bikin artikel mbak, ajarin yaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Mayya. Semoga suamiku bisa jadi guru yang baik, ya. Makasiih banget udah mampir. Kalo soal bikin artikel, kita belajar bareng aja, kan aku juga murid statusnya, hehehe

      Hapus
  3. bagus banget mbak tulisannya.. salam kenal ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalo mbak suka tulisan sederhanaku. Salam kenal juga, trims sudah mampir :D

      Hapus
  4. Keren mbak .... pengalamannya "gado2" :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, iya mbak gado2 rasanya, atau nano2 kali ya? Makasiih :)

      Hapus
  5. Hehehe...., ga salah pilih Femina memuatnya, memang oke tulisan ini. Asyik dibaca, dan bermakna.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, terlalu memuji nih Mas. Trims sudah mampir yaa

      Hapus
  6. Terharu bacanya Mbaak.
    Keren yo sering dimuat Femina :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbaak. Kalo sekarang ngajar di kota, muridnya remaja, ceritanya udah nggak lucu lagi. Serem malah hehe.

      Eh nggak sering kok, baru 2x :)

      Hapus
  7. Hihihi lucu ya mbak. Perasaan memang gado2 membacanya .. dan puass :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiih Mbak Niar, maaf lamaa komennya ya ;)

      Hapus
  8. Mbak Lia keren euyy.. Suka gaya bercerita nya.. Btw syarat nulis di gado2 femina apa aja si mbak? Bagi2 inpohh dong :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuh dibilang kereen, masih jauh dr keren, masih belajar hehehe.

      Wah aku udah lama nggak ngirim, jd nggak tau ada perubahan nggak. Yg jelas cerita mengandung human interest, sekitar 3 hal sps.2.

      Hapus
  9. Hahaha.. lucu sekali cerita ini, Mbak Lia.
    Ending juga bikin ngakak. Masa ada guru kejam dan menyenangkan hahaha.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pemeriksaan Jantung Koroner Menggunakan BPJS

Oktober 2016 lalu, saya menjalani beberapa prosedur pemeriksaan penyakit jantung. Mulai dari masuk UGD, sampai proses kateterisasi jantung (angiografi koroner). Pengalaman saya bisa dibaca di sini dan di sini. Saya terdaftar sebagai peserta BPJS Non PBI, ikut suami saya yang PNS. Kelas rawat kelas I. Sebagian besar prosedur tersebut di-cover oleh BPJS.
Memancing Rujukan
Mengapa hanya sebagian? Karena pada awal sakit, permintaan rujukan saya sempat ditolak dokter keluarga. Alasannya, dokkel melihat kondisi umum saya baik, tak masuk kriteria sakit serius atau gawat. Padahal saat itu, saya merasa sesak di dada dan kesemutan di semua bagian kepala. Sambil minta maaf, dokkel menyarankan saya untuk periksa mandiri dulu. Jika nanti hasilnya menjurus ke sesuatu, baru dia bisa memberikan rujukan ke RS. 
Akhirnya, saya periksa mandiri ke dokter spesialis penyakit dalam di RSUD. Dokter tersebut, alhamdulillah, merespon serius keluhan saya. Saya diminta cek darah (gula darah sewaktu, asam urat, da…